Iklan

Hati-hati Memahami Hadits: Baca Bismillah di Shalat

Bulughul Maram 3

Banyak orang awam mengira kalau kembali ke Al Qur’an dan Hadits, niscaya tidak akan berpecah-belah karena akan satu pendapat. Ini adalah pendapat yang keliru. Kita memang harus merujuk kepada Al Qur’an dan Hadits. Tapi berdasarkan pemahaman jumhur ulama yang faqih. Terutama pemahaman para ulama Mazhab yang hidup pada 3 generasi pertama terbaik di dalam Islam. Bukan berdasarkan pemahaman kita sendiri.

Jika mengacu pemahaman kita sendiri, jangankan hadits, penafsiran Al Qur’an pun bisa berbeda-beda. Tafsir Al Qur’an Islam Liberal akan beda dengan Wahabi. Tafsir Al Qur’an Wahabi pun beda dengan tafsir Al Qur’an Ahlus Sunnah Wal Jama’ah yang asli. Di Al Qur’an sudah dijelaskan kemungkinan beda penafsiran tersebut:

“Dia-lah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. Di antara (isi) nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, itulah pokok-pokok isi Al qur’an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta’wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta’wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: “Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami.” Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.” [Ali ‘Imran 7]

Baca selengkapnya di: http://media-islam.or.id/2013/01/09/jangan-berdebat/

Jika tidak percaya, mari kita kaji 1 studi kasus tentang Hadits-hadits yang membahas bacaan Bismillah di dalam Sholat yang dimuat di Kitab Bulughul Maram susunan Imam Ibnu Hajar Asqolani.

Bulughul Maram

Tidak Sah Sholat Tanpa membaca surat AL FATIHAH:

Hadits ke-131

Dari Ubadah Ibnu al-Shomit bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Tidak sah sholat bagi orang yang tidak membaca Ummul Qur’an (al-fatihah).” Muttafaq Alaihi.
Hadits ke-132
Dalam suatu riwayat Ibnu Hibban dan Daruquthni: “Tidak sah sholat yang tidak dibacakan al-fatihah di dalamnya.”
Hadits ke-133
Dalam hadits lain riwayat Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi, dan Ibnu Hibban: “Barangkali engkau semua membaca di belakang imammu?” Kami menjawab: Ya. Beliau bersabda: “Jangan engkau lakukan kecuali membaca al-fatihah, karena sungguh tidak sah sholat seseorang tanpa membacanya.”

Hadits riwayat Imam Bukhari dan Muslim di bawah menyatakan Nabi, Abu Bakar, dan Umar memulai sholat dengan “Alhamdulillah”. Bukan Bismillah. Imam Muslim menambahkan mereka tidak membaca Bismillah baik di awal bacaan mau pun di akhirnya:

Sholat Tanpa Bismillah:

Hadits ke-134
Dari Anas Ra bahwa Nabi SAW, Abu Bakar dan Umar memulai sholat dengan (membaca) alhamdulillaahi rabbil ‘alamiin. Muttafaq Alaihi.
Hadits ke-135
Muslim menambahkan: Mereka tidak membaca bismillaahirrahmaanirrahiim baik pada awal bacaan maupun akhirnya.
Hadits ke-136
Dalam suatu riwayat Ahmad, Nasa’i dan Ibnu Khuzaimah disebutkan: Mereka tidak membaca bismillaahirrahmaanirrahiim dengan suara keras.

Bulughul Maram 2

Shalat dengan Bismillah:

Hadits ke-137
Dalam suatu hadits lain riwayat Ibnu Khuzaimah: Mereka membaca dan amat pelan. (Pengertian ini –membaca dengan amat pelan– diarahkan pada pengertian tidak membacanya seperti pada hadits riwayat Muslim yang tentunya berbeda dengan yang menyatakan bahwa hadits ini ma’lul).
Hadits ke-138
Nu’aim al-Mujmir berkata: Aku pernah sembahyang di belakang Abu Hurairah r.a. Dia membaca (bismillaahirrahmaanirrahiim), kemudian membaca al-fatihah, sehingga setelah membaca (waladldlolliin) dia membaca: Amin. Setiap sujud dan ketika bangun dari duduk selalu membaca Allaahu Akbar. Setelah salam dia mengatakan: Demi jiwaku yang ada di tangan-Nya, sungguh aku adalah orang yang paling mirip sholatnya dengan Rasulullah SAW Riwayat Nasa’i dan Ibnu Khuzaimah.
Hadits ke-139
Dari Abu Hurairah Ra bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Apabila kamu membaca al-fatihah maka bacalah bismillaahirrahmaanirrahiim, karena ia termasuk salah satu dari ayatnya.” Riwayat Daruquthni yang menggolongkannya hadits mauquf.

Sahih Bukhari dan Sahih Muslim adalah Kitab Hadits yang tersahih (secara sanad). Makanya disebut Sahihain. Sementara yang lain paling sekedar disebut Musnad atau Hadits biasa. Meski secara sanad sahih, belum tentu isinya (matan) sahih.

Di hadits Bulughul Maram ditegaskan sholat tanpa Al Fatihah itu tidak sah.

Imam Al Bukhari dalam Shahihnya, meriwayatkan bahwa Anas bin Malik Radhiallahu ‘Anhu ditanya tentang bacaan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, dia menjawab: “Adalah bacaan Beliau itu diberikan jarak yang panjang, kemudian dia membaca Bismillahirrahmanirrahim, dengan memanjangkan Bismillah, memanjangkan Ar Rahman dan memanjangkan Ar Rahim. (juga diriwayatkan oleh At Tirmidzi No. 2451, Ibnu Majah No. 4215)

Di sini meski mengacu kepada Al Qur’an dan Hadits, pendapat para ulama berbeda-beda. Ada yang berpendapat Nabi sholat tanpa membaca Bismillah, ada yang menyatakan baca Bismillah dengan suara perlahan, ada juga yang menyatakan Nabi membaca Bismillah dengan suara keras.

Pendapat Ulama pun tentang Bismillah dalam Al Fatihah berbeda-beda. Ada yang berpendapat Bismillah adalah bagian dari Al Fatihah. Ada pula yang berpendapat Bismillah bukan bagian dari Al Fatihah.

Semua sepakat Al Fatihah terdiri dari 7 ayat berdasarkan firman Allah:

“Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Al Quran yang agung.” [Al Hijr 87]

Tapi pembagian ayat seperti:

Sirootholladzinaan’amta ‘alaihim Ghairil maghduubi’alaihim waladhdhoollliin

Apakah kalimat di atas 1 ayat atau 2 ayat jadi:

Sirootholladzinaan’amta ‘alaihim

Ghairil maghduubi’alaihim waladhdhoollliin

Pendapat para ulama beda-beda. Jika hanya 1 ayat, berarti Bismillah termasuk Al Fatihah. Tapi jika jadi 2 ayat, Bismillah tidak termasuk.

Jadi kalau ada yang beranggapan kalau kembali ke Al Qur’an dan Hadits PASTI pendapatnya sama dan TIDAK BEDA, itu keliru. Perbedaan itu biasa selama menyangkut masalah Furu’ (ranting) dan Khilafiyyah. Kalau tidak bisa mentoleransi perbedaan tsb, akan jadi kaum ekstrim yang akhirnya mengkafirkan sesama Muslim.

Iklan

3 Tanggapan

  1. trus klo jd imam baca bismillahnya keras pa plan?

  2. Pada dasarnya semua pihak punya dalil dan juga ada ulama Mazhab yg mendukungnya.
    Namun karena di setiap surat Al Qur’an (kecuali At Taubah) dimulai dgn Bismillah dan setiap perbuatan baik hendaknya dimulai dgn Bismillah agar berkah, maka saya condong untuk mengeraskan bacaan Bismillah sebagaimana yg diajarkan oleh Imam Syafi’ie.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: