Iklan

Bersikap Adil Pada Suriah

adilDalam Islam kita harus bersikap adil. Jika ada 2 pihak yang bertikai, kita harus memperlakukan keduanya dgn adil. Mencari informasi dari kedua belah pihak.
Tidak bisa kita menerima informasi dari 1 pihak saja. Itu tidak adil.

Janganlah hendaknya seorang hakim mengadili antara dua orang dalam keadaan marah. (HR. Muslim)

Bila dua orang yang bersengketa menghadap kamu, janganlah kamu berbicara sampai kamu mendengarkan seluruh keterangan dari orang kedua sebagaimana kamu mendengarkan keterangan dari orang pertama. (HR. Ahmad)

Sesungguhnya aku mengadili dan memutuskan perkara antara kalian dengan bukti-bukti dan sumpah-sumpah. Sebagian kamu lebih pandai mengemukakan alasan dari yang lain. Siapapun yang aku putuskan memperoleh harta sengketa yang ternyata milik orang lain (saudaranya), sesungguhnya aku putuskan baginya potongan api neraka. (HR. Aththusi)

“Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan kebenaran karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” [Al Maa-idah:8]

Baca selengkapnya di: http://media-islam.or.id/2009/11/25/cara-islam-menegakkan-hukum-dan-keadilan/

Nah ada teman-teman yang protes. Sudah pernah ke Suriah belum? Kami ketemu dengan teman-teman yang dari sana, atau saya sudah pernah ke sana. Assad memang kejam. Wanita dan anak-anak jadi korban keganasan Assad, kata mereka.

Yang jadi pertanyaan: Apakah mereka berkunjung juga ke pihak pendukung Assad? Ke tentara Assad? Ke kamp pengungsi yang dikelola pemerintah Suriah. Atau jika pun mencerca Assad karena Syi’ah, sudahkah mereka mengunjungi ulama Sunni Aswaja seperti Syekh Al Buthi, Mufti Besar Suriah Syekh Ahmad Hassun, dsb?

Kalau mereka ingin adil, mereka harus mendengar informasi dari 2 pihak yang bertikai.

Masalahnya saat pemberontak menembakkan roket2 sejauh 1 km ke arah tentara Suriah misalnya. Mereka tidak tahu apakah roket2 tsb cuma membunuh tentara Suriah, atau menewaskan wanita dan anak-anak juga? Masalahnya perang terjadi di wilayah sipil. Ada perumahan, kantor2, dan pasar-pasar di situ. Begitu pula saat bom-bom diledakkan para pemberontak di jalan-jalan, sekolah-sekolah, universitas-universitas, atau masjid-masjid seperti tempat Syekh Al Buthi mengajar, apa tidak ada korban anak-anak di situ? Jadi kita harus adil.

Saat tentara Assad membalas pun, bisa jadi ada wanita dan anak-anak yang terkena rudal/artileri Assad karena para pemberontak bersembunyi di wilayah sipil. Di perumahan.

Jadi biar pun langsung ke Suriah seribu kali, kalau yang dikunjungi cuma 1 sisi saja, yaitu pemberontak Suriah, niscaya tidak akan bisa bersikap adil.

Saat ini AS (Nasrani) yang dikuasai Zionis Yahudi mencengkeramkan tangannya di seluruh dunia. Menghalangi tegaknya hukum Allah. Merampas minyak, gas, dan kekayaan alam negara-negara Islam lewat perusahaan-perusahaan mereka seperti Chevron, Exxon, Conoco, Freeport, dsb yang dimiliki oleh keluarga Zionis Yahudi: Rothschild dan Rockefeller.

Di tahun 1990 paling tidak ada Libya, Suriah, dan Iran yang anti AS dan Israel. Iraq pun saat Saddam berkuasa juga minyaknya belum bisa dikuasai AS. Namun dengan bantuan pangkalan militer dari Arab Saudi (Wahabi), AS berhasil menguasai Iraq.

AS juga berhasil menguasai Libya dengan bantuan pemberontak Wahabi yang didukung Arab Saudi dan Qatar.

Hubungannya adalah: Israel>AS>Arab Saudi>Wahabi. Hubungan ini cukup jelas.

Zionis Yahudi menguasai AS. AS menguasai Arab Saudi. Sementara Wahabi bekerjasama dengan Raja Arab. Ulama Wahabi menjadi Mufti dan digaji oleh pemerintah Arab Saudi.

Hubungan ini bisa diperpanjang jadi: Arab Saudi>Wahabi>Ormas dan Media Massa Wahabi di Indonesia. Nah ini kabur. Kalau dirinci, bisa heboh. Ummat tahunya ini ormas dan media massa Islam. Padahal berafiliasi ke Arab Saudi yang mau tak mau berafiliasi ke AS dan juga Israel. Yahudi dan Nasrani.

Dan kebanyakan pekerja/aktivis di ormas2/media massa yang mendapat donasi dari Arab Saudi itu mengira mereka bekerja demi Allah. Demi Islam. Meski pada prakteknya mereka malah menyerang dan membunuh sesama Muslim.

Qaddafi, Muslim Sunni dengan Mazhab Maliki saja dengan mudah mereka fitnah sebagai thoghut Fir’aun musuh Allah yang harus dibunuh. Dan beliau pun dibunuh dan diganti dengan boneka AS dan Israel. Bashar Assad yang Syi’ah, meski didukung Ulama Sunni seperti Syekh Al Buthi dan Mufti Suriah Ahmad Hassun lebih mudah lagi untuk difitnah dan dibunuh.

Nestapa Liga Arab, Nestapa Palestinaoleh: Muhammad Ma’ruf

“Andaikan salah satu kesepakatan terakhir KTT Liga Arab ke 24 di Doha, Qatar, Selasa (26/3) mengesahkan anggotanya untuk membantu persenjataan kepada pejuang Palestina sejak Liga Arab resmi didirikan pada 22 Maret 1945, mungkin Palestina sudah merdeka sejak dulu kala, dan orang Yahudi, Muslim dan Kristen bisa bikin negara bareng lewat referendum yang demokratis”

VOP Online-Sejarah mengatakan untuk melawan Kesultanan Usmaniyah pada abad ke 19, Inggris sebagai musuh pada Perang Dunia Pertama memprovokasi negara-negara Arab dengan semangat Pan Arabisme untuk membentuk gerakan Liga Arab. Kemudian tahun 1943, Mesir sebagai pemrakarsa pertama kali mendorong berdirinya Liga Arab. Liga Negara-Negara Arab (bahasa Arab: جامعةالدولالعربيةJāmiʻat ad-Duwal al-ʻArabiyya) atau Liga Arab (bahasa Arab: الجامعةالعربيةal-Jāmiʻa al-ʻArabiyya), adalah sebuah organisasi yang terdiri dari negara-negara Arab dan bermakas di Kairo. Organisasi ini secara resmi didirikan pada 22 Maret 1945 oleh tujuh negara, Mesir, Irak, Yordania, Lebanon, Arab Saudi, Suriah, Yaman.

Organisasi ini awalnya mempunyai nilai ideal, menyatakan tujuanya dalam Piagam bahwa Liga Arab bertugas mengkoordinasikan kegiatan ekonomi, termasuk hubungan niaga; komunikasi; kegiatan kebudayaan; kewarganegaraan, paspor, dan visa; kegiatan sosial; dan kegiatan kesehatan. Salah satu poin penting adalah Piagam Liga Arab melarang para anggota untuk menggunakan kekerasan terhadap satu sama lain. Tujuan mulia Liga Arab ini untuk mempererat persahabatan Bangsa Arab, memerdekakan negara di kawasan Arab yang masih terjajah, mencegah berdirinya negara Yahudi di daerah Palestina dan membentuk kerjasama dalam bidang politik, militer, dan ekonomi.

Seiring berjalanya dinamika sejarah terutama negara pendiri Liga Arab dengan plus minusnya, hanya ada dua piagam yang sulit dan gagal diwujudkan, memerdekaan Palestina sekaligus mencegah berdirinya negara Yahudi di daerah Palestina dan melarang para anggota untuk menggunakan kekerasan terhadap satu sama lain. Fakta menunjukkan hingga saat ini, 2013, Israel sukses menguasai 90% dari seluruh tanah Palestina. Kesuksesan Israel ini karena jasa Inggris pada awalnya, membantu berdirinya Israel Raya (negara rasis khusus Yahudi) dan mengeliminir bantuan tujuh pendiri Liga Arab untuk mendukung kemerdekaan Palestina.

Sebagai pelopor dan tersukses terbesar negara penjajah diseluruh dunia, Inggris dengan kelicikanya menyerahkan urusan Israel dan aset-aset minyak kepada Amerika Serikat. Dalam urusan jajah menjajah Amerika pernah di jajah Inggris cukup lama. Akan tetapi bagi Amerika dan Inggris, keduanya sama-samanya mengganggap Israel sebagai benteng pertahanan imperialisme di Timur Tengah. Amerika Serikat sukses meciptakan negara boneka minus demokrasi di Mesir (Hosni Mubarak), Yordania (Raja Abdullah), Arab Saudi (Abdullah bin Abdul Aziz) dan Yaman ( Ali Abdullah Saleh). Sedangkan Irak ditaklukan dengan invasi, Lebanon sulit ditaklukan dengan invasi karena ada Hizbullah, dan terakhir Suriah ditaklukan dengan kekerasaan lewat Liga Arab.

Jadi tidak aneh lagi jika Liga Arab, pada pertemuan terakhir KTT Liga Arab ke 24 di Doha, Qatar, mengesahkan anggotanya untuk membantu persenjataan sebanyak 3500 ton kepada pemberontak Suriah. Liga Arab dipakai oleh negara pendirinya terutama (Mesir, Yordania, Arab Saudi, Yaman (boneka Amerika), untuk mengganti paksa pemerintahan Assad (Suriah), yang juga pendiri Liga Arab. Dengan kata lain, Amerika Serikat menggunakan Liga Arab untuk menghabisi sesama anggotanya, sama-sama etnis Arab, sama mazhab Sunni, sama-sama beragam Islam, dan tak kalah mengerikan sama-sama pendukung kemerdekaan Palestina dengan level masing-masing. Tanpa melebih-lebihkan ukuran membantu Palestina, Assad yang katanya kejam sampai detik ini tidak membuka kantor perwakilan negara Israel, mempersilahkan para aktifis HAMAS untuk membuka kantor di Damaskus, penampung pengungsi Palestina terbesar di dunia, juga satu-satunya negara Liga Arab yang membantu persenjatan HAMAS semampunya melawan militer canggih Israel. Tepuk tangan para Jendral Israel dan miris bagi manusia pro Palestina adalah pembantaian para pengungsi Palestina di Suriah oleh pemberontak. Tentu saja para korban adalah mereka sama-sama shalat lima waktu, menyembah Tuhan yang sama, sama-sama di tindas Amerika Serikat dan Israel.

Jika saja para pemberontak Suriah ini sedikit saja menggunakan akal, pasti tidak mudah ditipu. Tapi karena asik larut dalam kebencian propaganda kekejaam Assad made in USA dibumbui penghayatan emosi fatwa jihad minus akal sehat yang meledak-ledak, akhirnya lupa siapa lawan siapa kawan. Ukuranya mudah saja, jika kebencian kepada Assad melebihi kebencianya pada Netanyahu maka sudah pasti sesama muslim gambang digerakkan untuk saling bunuh, bahkan kondisi terkini makin parah dengan bantuan makin vulgar dari AS dan Liga Arab, dan ke depan kalau sudah disumbang berton-ton senjata masih gagal, tinggal menunggu pasukan neraka dari Israel turun tangan menginvasi Suriah bergandengan dengan Arab Saudi, Qatar dan Turki. Sudah pasti, tentunya Amerika tidak mau nekat dengan NATO mengintervensi Suriah karena modalnya makin cekak (tipis).

Bagi jendral-jendral tua Amerika Serikat, negara imperium terbesar di jagat ini, menumpahkan darah sudah biasa. Mereka sudah berpengalaman menjadi penjahat, hati mereka sudah biasa gelap, mereka sukses dengan bom atom membunuh sebanyak 140.000 orang di Hiroshima dan 80.000 di Nagasaki pada akhir tahun 1945 dengan alasan untuk menghentikan perang dunia II, sukses membunuh 2 juta orang Irak dengan alasan Saddam menyimpan senjata pemusnah masal, sukses membasmi 1 juta orang Afganistan dengan dalih mencari Ossama dan masih banyak darah manusia tertumpah sia-sia di muka bumi oleh Amerika. Terakhir darah tertumpah sebanyak 70.000 warga suriah, tentara Assad dan pemberontak, pertanyaan darah tertumpah untuk siapa? Dipersembahkan untuk kemuliaan Israel atau Islam?.

Paparan ini mungkin tidak sepenuhnya benar, dan sepenuhnya salah, tapi layak direnungkan. Suriah bukan peperangan rebutan kapling minyak, setidaknya bukan motif perang ala imperialis, tapi masalah hidup mati masa depan eksistensi Israel berikut paham zionisnya. Inilah kepentingan Amerika untuk mengatur pergantian rezim Suriah nantinya agar pro Israel, setidaknya bisa ditipu dengan model-model perdamaian ala Tel Aviv.

Bagaimana dengan kaum jihadis di Suriah? Benarkah perang Suriah adalah ladang amal, sesuatu yang bersifat ideal, dan apakah diridhi oleh Allah, benarkah perang ini sesuatu yang suci?, Bagaimana nantinya jika yang berkuasa pasca Assad pro zionis? Ini membutuhkan pembahasan tersendiri. Tapi sesuatu yang di depan mata dan pasti adalah, senjatanya dari pemerintahan negara negara muslim, darahnya sama-sama muslim, sedangkan Amerika hanya dengan modal kelicikan saja, tidak lebih tidak kurang.

Bagaimana dengan tujuan mulia Liga Arab untuk mempererat persahabatan Bangsa Arab, melarang para anggota untuk menggunakan kekerasan terhadap satu sama lain, memerdekakan negara di kawasan Arab yang masih terjajah, Palestina?

Pertanyaan ini pantas di ajukan kepada para pemimpin anggota pendiri Liga Arab sekaligus anggota boneka Amerika? Andaikan salah satu kesepakatan terakhir KTT Liga Arab ke 24 di Doha, Qatar, Selasa kemaren mengesahkan anggotanya untuk membantu persenjataan kepada pejuang Palestina sejak Liga Arab resmi didirikan pada 22 Maret 1945, mungkin Palestina sudah merdeka sejak dulu kala, dan orang Yahudi, muslim dan Kristen bisa bikin negara bareng lewat referendum yang demokratis. (IRIB Indonesia)

*) Mahasiswa magister Filsafat Islam ICAS-Paramadina.

http://voiceofpalestine.net/artikel/opini/929-nestapa-liga-arab-nestapa-palestina.html

Iklan

Satu Tanggapan

  1. memang aneh…mengirimkan senjata dan relawan perang untuk berperang dengan teman sendiri yang muslim tapi tidak mau mengirimkan senjata dan relawan perang untuk berperang dengan israel….

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: